Thursday, September 27, 2018

MASYAALLAH DAN SUBHANALLAH

Assalamualaikum.

Mari kita memahami maksud dan cara pengunaan ayat-ayat di bawah:

» MasyaAllah – Allah Maha Agung


» Astaghfirullahhal’azim – Aku memohon keampunan Allah


» SubhanAllah – Maha Suci Allah


» Nauzubillah – Kami memohon perlindungan Allah


Jadi penggunaan “MasyaAllah” ketika berhadapan dengan situasi yang tidak elok adalah salah dan tidak diajarkan. Yang patut kita lafazkan pada situasi kurang elok ialah “Astagfirrullahhalazim” (Aku memohon keampunan Allah) ataupun 


“Innalillah” (Kepada Allah kita kembali) ataupun 

“Nauzubillah”(Kami memohon perlindungan Allah).

Ungkapan "MashaAllah" sepatutnya digunakan untuk perkara yang menggambarkan keindahan, ketakjuban yang positif terhadap sesuatu perkara. Sebagai contoh, kejayaan seseorang dalam pelajarannya atau bidangnya perlu kita sebut


"MasyaAllah, hebatnya dia dapat 20 A1 dalam SPM"  atau "MasyaAllah, cantiknya baju awak"


Dalam masa yang sama, penggunaan kalimah ini boleh menghindari seseorang mendapat penyakit "ain" atau sumpahan mata . 


Oleh itu tidak hairanlah jika kita dapati di kebanyakan negara Arab, Pakistan dan Iran , mereka akan melakarkan perkataan "MasyaAllah" jika mereka sedang dalam proses pembinaan bangunan dan kalimah itu kekal sehinggalah bangunan siap dibina.

Manakala penggunaan kalimah SubhanAllah pula biasa digunakan oleh baginda SAW dalam perkara yang dianggap pelik atau hairan pada perbuatan yang kurang tepat. 


Sebagai contoh dalam sebuah hadith yang diriwayatkan oleh Tirmizi, dari Abu Hurairah ra mafhumnya

"Suatu hari aku berjunub dan ternampak Rasulullah SAW berjalan bersama para sahabat, lantas aku menjauhi mereka dan pulang untuk mandi junub, setelah itu aku datang menemui Rasulullah SAW. 


Baginda bersabda: Wahai Abu Hurairah, mengapakah engkau melarikan diri tatkala ternampak kami? 

Aku menjawab: Wahai Rasulullah , aku kotor (berjunub) dan aku tidak selesa untuk bertemu kalian. 

Rasulullah SAW bersabda: SubhanAllah!! sesungguhnya mukmin tidak najis"

Lihatlah bagaimana ungkapan Nabi tika mendengar kata-kata Abu Hurairah . Baginda tersentak dengan fahaman Abu Hurairah yang kurang tepat. 


Oleh itu, sepatutnya jika berlaku atau terdengar sesuatu yang negatif , kita ungkapkan "SubhanAllah", contohnya

"SubhanAllah, awak belum solat lagi?" atau 

"SubhanAllah, kenapa boleh jadi macam tu?"

Wallahu a'lam.

Friday, September 14, 2018

Ganti Ucapan kepada Doa


Assalamualaikum.

Hari jumaat penghulu segala hari. 

Mari kita cuba gantikan ucapan2 harian kita kepada doa. In sya Allah akan terbiasa nanti.

Jangan ucapkan "0k"

Ucapkan "In sya Allah"
اِنْ شَآ ءَ اللَّهُ

Jangan ucapkan "wow"

Ucapkan "SubhanAllah"
سُبْحَانَ اللهُ 

Jangan ucapkan "hebat"

Ucapkan "Masya Allah"
مَاشَآءَاللّهُ. 

Jangan ucapkan "saya baik-baik saja"

Ucapkan "Alhamdulillah"
الْحَمْدُ لِلَّهِ 

Jangan ucapkan "Terima kasih"

Ucapkan "Jazaka (ki,kumu) llahu Khairan"
 جَزَاك اللهُ خَيْرًا 

Jangan ucapkan "Hati-hati ya... Jumpa lagi.."

Ucapkan "Fii Amanillah"
فِي أَمَانِ الله

Jangan ucapkan "Hello"

Ucapkan "Assalamu alaikkum Warahmatullah"
 السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ  

Doa yang indah untuk berterima kasih pada Allah atas semua nikmat yang diberikan.

 "Allahumma a'inni 'ala dzikrika wa syukrika wa husni  'ibadatika" 
اللَّهُمَّ أَعِنِّى عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ

Thursday, September 13, 2018

Anak dan Menantu yang baik

Assalamualaikum.


Sukanya saya melihat jiran yang punya anak yang amat baik dan berbudi kepada orang tuanya. Berkahwin dengan orang berada tetapi tetap menghormati dan mengutamakan ibu dan bapanya.

Menantu yang kaya juga sangat menghormati dan baik juga tidak berkira kepada mertua. Membawa ibu dan bapa mertua melakukan ibadah umrah yang mana semua perbelanjaan ditanggung oleh anak dan menantu (ini impian setiap ibu bapa). 

Setiap tahun di bawa pergi bercuti. Membantu buatkan rumah di kampung.Terbaru sekali si anak membelikan bapanya kereta Honda yang baru. Ya Allah bertuahnya ibu bapa yang punya anak-anak seperti ini. Redha Allah terletak pada redha ibu dan bapa. Mungkin kerana itu rezeki anak dan menantunya semakin baik.

Kami jiran-jiran di jemput ke majlis akikah anak ke3 mereka dan sempena berpindah ke rumah baru mereka. Dari rumah teres ke rumah banglo yang gah dan cantik di taman yang sama di Denai Alam. 

Berbuat baiklah kepada orang tuamu yang bersusah payah membesarkan dan memberi pelajaran kepada anak-anak, ganjarannya amat besar. Lebih-lebih lagi jika hanya ibu seorang saja yang membesarkan anak-anak. Tahukah betapa sukarnya si ibu membanting tulang seorang diri demi memberi anak-anak tempat tinggal, makanan dan pelajaran...hanya Allah yang Maha mengetahui.

Ikutlah kepada kemampuan masing-masing. Ketepikan dulu wang untuk ibu bapa kemudian baru untuk yang lain. Wangmu bukan berkurang, malah akan bertambah dan berkat. Janji Allah itu pasti menanti ganjaran dan pahala yang besar untuk anak-anak yang berbakti.

Note: ANAK LELAKI MESTI ADA JATI DIRI YANG KUAT DAN TINGGI. BUKAN IKUT TELUNJUK ISTERI TETAPI MEMBENTUK ISTERI ITU. KERANA IBU ADALAH JALAN MEMBAWAMU KE SYURGA!

#kisahjiranku
#KakSenahdanAbangMatsom